Pentingnya Seorang Ibu

Pentingnya Seorang Ibu

Beberapa hari lalu, saya menyempatkan diri untuk bertemu dengan Rido di warung kelontong daerah Duren Sawit, Jakarta Timur.

Rido merupakan teman dekat saya semasa SMA. Kami berdua sangat dekat di masa SMA. Kedekatan kami yang sangat asshole waktu itu, membuat kami merasa seperti tidak ada batas ketika ngobrol sampai saat ini.

Singkat cerita, saya mencoba untuk menanyakan pemasukan Rido di masa pandemic yang sedang berlangsung ini.

Dimana, Rido yang saat ini berprofesi sebagai driver ojek online sangat merasakan dampak dari kebijakan Grab yang memberhentikan sementara layanan angkut penumpang selama masa PSBB. Hal ini membuat banyak mitra driver mengalami penurunan penghasilan yang sangat drastis.

'Kemarin-kemarin mah selama masih bisa narik pantat, sehari cepe aja gua bisa megang. Sekarang boro-boro, dapet 20 ribu aja buat buka puasa aja udah alhamdulillah.' Begitulah keluhan sahabat saya yang kerap saya panggil dengan sebutan cepot.

'Kalo lagi susah gini, jadi inget almarhum nyokap boy. Dulu waktu gua nggak bisa bayar cicilan motor, nyokap kadang suka bantu nambahin kekurangannya.' Tambah Rido yang dengan sendirinya mulai melebarkan obrolannya yang saya sudah tahu arahnya akan kemana.

Kebiasaan Rido, ketika sedang ngobrol, dia terkadang menceritakan masalah yang sama yang pernah dia ceritakan tanpa dia sadari. Dia menceritakan kembali detik-detik momen sebelum sang Ibu meninggalkannya.

'Dulu ya boy, zaman-zaman gua lagi mulai ngerasain enak-enaknya. Kerja. Gua malah lupa sama nyokap.'

'Lupa gimana tuh pot?' Sedikit respon dari saya untuk mempersempit ruang oborolannya.

'Iya dulu, waktu gua dapet kerja. Pas gua lagi training, Almarhum nyokap lagi sakit. Sore, bokap nyuruh gua pulang karena kondisi nyokap makin parah. Tapi gua malah mentingin kerjaan gua. Gua bilang ke bokap, ini rido lagi training.'

Saya diam. Untuk membiarkan Rido terus melanjutkan ceritanya.

'Malemnya gua pulang, baru beberapa menit gua ketemu nyokap, pas kepala nyokap lagi gua pangku, tiba-tiba almarhumah langsung nggak ada.'

Walau ini sudah kesekian kali dia menceritakan hal ini, saya tetap sangat senang mendengarkannya. Karena dari cerita ini saya mendapatkan makna baru yang sangat berarti bagi hidup saya. Dengan mendengarkannya kembali, seperti saya diingatkan kembali.

'Disitu gua bener-bener ngerasa kehilangan banget sama yang namanya kasih sayang seorang Ibu. Seumur-umur gua hidup gua belum pernah yang namanya ngasih duit ke nyokap dari penghasilan yang gua dapet.'

'Itu yang paling gua sesalin, gua belum pernah ngasih duit ke nyokap tapi nyokap udah keburu nggak ada. Sedih boy.' Menurut saya, ini adalah bagian yang memberikan pelajaran hidup yang sangat penting untuk saya.

Membuat Saya langsung berkaca pada diri saya sendiri. Membuat saya kembali teringat akan apa saja hal yang sudah pernah saya lakukan ke Ibu saya semasa ia masih ada.

Disaat sesulit apapun kondisi yang sedang dialami, orang tua selalu berusaha untuk memprioritaskan anaknya. Tapi terkadang, jangankan sedang dalam masa yang sulit, saat kita sedang senang, terkadang kita lupa bahwa orang tua sedang membutuhkan kita.

Sayangilah orang tua kita. Ibu dan Ayah selama mereka masih ada. Lakukan dan berikanlah yang terbaik untuk mereka walau kebaikkan mereka tidak akan pernah bisa kita bayar. Penyesalan adalah hal yang paling ditakuti oleh setiap manusia.
Blogger
Disqus

Tidak ada komentar